HTTYD

Waktu pertama kali film How to Train Your Dragon nongol di bioskop, saya gak punya hasrat sama sekali untuk menontonnya. Kebayang novelnya yang tidak berhasil membuat saya bertahan untuk tetap membaca sampai habis. Bukan, bukan ceritanya jelek. Ide ceritanya keren. Saya mungkin hanya sedang sampai pada tahap bosan dengan buku yang seperti itu. Di mulai Harry Potter lalu Lord of the Rings, nampaknya buku-buku tentang dunia abad kegelapan dan pertengahan yang dimodifikasi tumpah ruah. Segala penyihir, ksatria, nagaaaaaa….. Dan terus terang aja ketika baca pertama kali, ada beberapa hal yang membuat saya males karena berasa ngikutin ide-ide brilyan dari buku yang sudah pernah saya baca duluan dan ngetop. Hanya dibuat lebih berlebihan alias lebay..  Pun terlalu banyak tokoh bernama ajaib yang ditampilkan secara langsung bersamaan dipaparkan begitu saja bikin tambah bikin rusuh. Kan gak usahlah dijelasin kita juga nanti bisa nangkep tiap karakter itu gimana. Udah gitu segala-galanya kok ya dialihbahasakan yang justru bikin kehilangan makna membuat saya jadi nyalah-nyalahin si penerjemah dan editor yang kagak asik banget, sih!

Sudahlah saya tutup buku dan menyimpannya di rak dengan pikiran:

Mungkin buku ini akan saya berikan saja deh sebagai hadiah untuk anak didik saya atas suatu pencapaian tertentu.

Siapa tahu, mungkin bagi anak-anak, buku ini justru menarik dan menyenangkan sekali. Biar bagaimanapun, ini buku memang ditujukan bagi mereka.

Maka filmnya hadir. Saya tidak tertarik nonton. Biarpun semua orang puja puji juga saya gak tertarik sama sekali. Belum ada panggilan, huehehe… Walaupun saya pun tahu, suatu saat nanti, saya pasti onton juga ini film.

Berapa hari yang lalu, kawan dekat saya memberikannya bersamaan dengan setumpuk film lain (dia emang rajin bener ngasih saya film).  Baru sadar bahwa……filmnya keren?

Wah, itu mah bukan rahasia lagi dong! Semua juga bilang filmnya bagus.

Saya baru sadar kalau ceritanya beda dengan di buku. Beda banget!!! Continue reading “HTTYD”